Berakhlak Dengan Sifat Malu

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Berakhlak Dengan Sifat Malu

عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ لِكُلِّ دِينٍ خُلُقًا وَخُلُقُ الْإِسْلَامِ الْحَيَاءُ

Dari Annas, Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya setiap agama memiliki akhlak, dan akhlak Islam adalah malu.” (HR Ibnu Mâjah No: 4181) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1. Islam adalah agama RAHMAH yang dibawa oleh Rasulullah SAW.

2. Rasulullah SAW diutus untuk menyempurnakan akhlak umat.

3. Setiap agama memiliki akhlak dan akhlak Islam antaranya adalah sifat malu

4. Malu mempunyai hubungan yang erat dengan akhlak yang lain seperti menjaga kemuliaan diri (iffah). Buah dari rasa malu adalah ‘iffah (menjaga kehormatan diri). Siapa saja yang memiliki rasa malu hingga mewarnai seluruh amalnya, nescaya ia akan berlaku ‘iffah

5. Ibnul Qayyim menyatakan, malu berasal dari kata ‘hayaa’ (hidup). Hidup dan matinya hati seseorang sangat mempengaruhi sifat malu seseorang. Hilangnya rasa malu, dipengaruhi oleh kadar kematian hati dan ruh seseorang. Setiap kali hati hidup, maka ketika itu rasa malu menjadi lebih sempurna.

Ayuh kita memastikan agama kita sempurna apabila berakhlak dengan sifat malu.

Leave a Reply