Perumpamaan untuk orang berilmu

Perumpamaan Orang Berilmu

عَنْ أَبِي مُوسَى عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَثَلُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ مِنْ الْهُدَى وَالْعِلْمِ كَمَثَلِ الْغَيْثِ الْكَثِيرِ أَصَابَ أَرْضًا فَكَانَ مِنْهَا نَقِيَّةٌ قَبِلَتْ الْمَاءَ فَأَنْبَتَتْ الْكَلَأَ وَالْعُشْبَ الْكَثِيرَ وَكَانَتْ مِنْهَا أَجَادِبُ أَمْسَكَتْ الْمَاءَ فَنَفَعَ اللَّهُ بِهَا النَّاسَ فَشَرِبُوا وَسَقَوْا وَزَرَعُوا وَأَصَابَتْ مِنْهَا طَائِفَةً أُخْرَى إِنَّمَا هِيَ قِيعَانٌ لَا تُمْسِكُ مَاءً وَلَا تُنْبِتُ كَلَأً فَذَلِكَ مَثَلُ مَنْ فَقُهَ فِي دِينِ اللَّهِ وَنَفَعَهُ مَا بَعَثَنِي اللَّهُ بِهِ فَعَلِمَ وَعَلَّمَ وَمَثَلُ مَنْ لَمْ يَرْفَعْ بِذَلِكَ رَأْسًا وَلَمْ يَقْبَلْ هُدَى اللَّهِ الَّذِي أُرْسِلْتُ بِهِ

Dari Abu Musa dari Nabi SAW, Baginda bersabda: “Perumpamaan petunjuk dan ilmu pengetahuan yang Allah mengutusku untuk menyampaikannya adalah seperti hujan lebat yang jatuh ketanah. Diantara tanah itu ada jenis yang dapat menyerap air (subur) sehingga dapat menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rumput yang banyak. Dan ada tanah yang keras lalu menahan air (tergenang) sehingga dapat diminum oleh manusia, memberi minum haiwan ternak dan untuk menyiram tanaman. Dan ada tanah yang permukaannya yang berbentuk lembah yang tidak dapat menahan air dan juga tidak dapat menumbuhkan tanaman. Perumpamaan itu adalah seperti orang yang belajar agama yang faham dan dapat memanfaatkan apa yang aku disuruh Allah menyampaikannya, dipelajarinya dan mengajarkannya. Begitu jugalah perumpamaan orang yang tidak mahu memikirkan dan mengambil peduli dengan petunjuk Allah yang aku diutus untuk menyampaikannya”. (HR Bukhari No: 77). Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

  1. Islam menggesa umatnya menuntut ilmu. Menuntut ilmu adalah wajib bagi setiap Muslim lelaki dan wanita.
  2. Ilmu sangat penting dalam kehidupan seperti air hujan yang membasahi bumi. Tanpa air kehidupan akan menjadi sukar dan terjejas.
  3. Ilmu menjadi alat untuk pembangunan peribadi, keluarga, masyarakat dan Negara
  4. Ilmu pengetahuan perlu disertai dengan petunjuk hidayah Allah. Dengannya manusia akan terdorong melakukan perkara-perkara bermanfaat dan bencikan perkara-perkara yang membawa mudarat.
  5. Ada orang yang mudah mendapat ilmu, mengamalkan ilmu serta menggunakan ilmu untuk memberi manfaat kepada orang lain. Orang seperti ini seperti bumi yang subur, menyerap air yang turun dan menumbuhkan tanaman untuk manafaat orang lain.
  6. Ada orang yang semasa proses pembelajaran tidak mampu menyerapkan atau menyampaikan ilmu kepada orang lain hanya untuk diri dan ahli keluarganya. Ia tetap bermanfaat dan tidak memudaratkan orang lain.
  7. Ada juga golongan orang yang menuntut ilmu tetapi hanya dapat pahala belajar kerana tidak mampu menerima ilmu daripada proses pembelajaran tersebut dan tidak pula mampu untuk menyampaikan kepada orang lain di atas kelemahan dirinya.

Semarak Ukhuwah Memacu Perubahan

Malaysia Menuju Negara Rahmah

Pertubuhan IKRAM Malaysia Negeri Johor

Leave a Reply